loading...

ANDA WAJIB TAU!! HATI-HATI...BEGINILAH MODUS PENJAHAT MENGHIPNOTIS ANDA,,,TOLONG BANTU SHARE YA..

ANDA WAJIB TAU!! HATI-HATI...BEGINILAH MODUS PENJAHAT MENGHIPNOTIS ANDA,,,TOLONG BANTU SHARE YA..


Banyak cara dilakukan seseorang untuk melakukan aksi kejahatannya. Modus kejahatan yang mulai sering dialami warga adalah cara hipnotis.

Seperti yang dialami Dekki (35) pemilik kios ponsel di Bogor Trade Mall (BTM) Kota Bogor, Jawa Barat ini. Gara – gara dihipnotis seorang pembeli, Dekki kehilangan delapan ponsel Blackberry.

“Waktu itu datang seorang pembeli, dia ngakunya mau beli handphone dalam jumlah banyak. Terus orang itu titip payung di toko saya, entah kenapa saya malah fokus ke payung itu. Ujungnya, delapan Blackberry saya raib dibawa orang itu. Kerugian saya hampir Rp 15 juta,” katanya, Senin (23/11/2015).

Aksi hipnotis juga pernah dialami Irwan alias Ujang (39) tukang ojek di daerah Bantar Kemang, Bogor Timur, Kota Bogor. Ujang kehilangan motor Honda Revonya karena dibawa kabur seorang penumpang.

“Saya dapat orderan penumpang ke terminal Bus Baranangsiang, ditengah jalan saya disuruh megang lumut. Tiba-tiba saya jadi kayak orang linglung dan nyerahin motor saya begitu saja,” katanya.

Satu jam kemudian Ujang baru sadar kalau dia jadi korban pencurian dengan cara dihipnotis. Kejadian serupa juga pernah dialami Jefri, seorang sopir angkot di Bekasi. Gara-gara ditawari ban mobil angkot oleh seseorang yang baru dikenalnya, Jepri kehilangan motor kesayangannya.

“Saya ditelepon sama dia ditawari ban mobil. Katanya barangnya ada di Bogor, Nah pas ditelpon saya seperti dihipnotis, saya nurut aja perkataan dia” kata Jefri.

Jefri menuruti perkataan pelaku dan menuju Bogor. Ia mengaku belum pernah pergi ke Bogor sebelumnya. Selama perjalanan, ia dituntun oleh pelaku dengan dihubungi lewat telepong genggam. Akhirnya bertemu dengan pelaku di kawasan Pasar Anyar, Kota Bogor. Di sana, Jefri ditawari makan oleh pelaku di sebuah warteg.

“Setelah makan, dia minjam motor saya, katanya mau ambil barangnya. Ya sudah saya kasih kunci motor saya,” ujarnya.

Setelah itu, motornya tidak pernah kembali lagi. Kejadian terbaru hampir dialami Ikbal, pemilik kios ponsel di BTM Kota Bogor. Ikbal nyaris menyerahkan belasan ponselnya setelah pelaku menunjukkan uang gepokan pecahan Rp 100 ribu dalam jumlah banyak. Belakangan diketahui, uang itu diduga palsu.

“Setelah dicek, ternyata cuma bagian atas dan bawah yang pecahan Rp 100 ribu. Dalamnya uang pecahan Rp 20 ribu,” kata Dekki rekan Ikbal.

Pelaku berinisial YD (45) berhasil ditangkap sejumlah pedagan ponsel di mall tersebut. Dalam kondisi babak belur, pria itu diserahkan ke Polsek Bogor Tengah.

“Kita masih melakukan penyelidikan, tidak menutup kemungkinan pelaku sering beraksi di tempat lain,” ujar Kanit Reskrim Polsek Bogor Tengah, AKP Eddy Santosa. [TribunBogor]

Tekan 2 kali (X) tuk menutup
Dukung kami dengan ngelike fanspagenya x